Tuesday, 28 June 2016

Roman Eyes, Indonesian Heart: Interview with Stefano Romano, Author of “Kampungku Indonesia”

Is it possible to feel a land as our own homeland, without being one? For Stefano Romano, a photographer based in Rome, Italy, the answer is “yes” if the land is Indonesia. That’s the first sentence he wrote in the Preface to his first photo-book to be published in Indonesia by Penerbit Mizan in July 2016, titled Kampungku Indonesia (My Own Private Indonesia).

Stefano started working as a photographer in 2009 with migrant communities from Bangladesh in Rome. Since then he never stopped taking pictures, getting in touch with other foreign communities, especially of Southeast Asia and

Monday, 27 June 2016

Mata Orang Roma, Hati Orang Indonesia (2)

Wawancara dengan Stefano Romano, Penulis Buku “Kampungku Indonesia” (Bagian Kedua)

Stefano Romano berkesempatan berkunjung ke Indonesia pada momen pergantian tahun 2010 dan 2011 serta pada 2014, bertepatan dengan momen Ramadhan, Idul Fitri, dan 17 Agustus. Dalam kedua kunjungan tersebut, Stefano  mengabadikan banyak momen dari sudut pandangnya sebagai orang Italia yang melihat kehidupan orang Indonesia dan kaum muslim di sini. Dalam waktu yang sama Stefano membagi ilmu lewat beberapa acara workshop fotografi bersama komunitas fotografi di Jakarta dan Yogyakarta. Foto-foto terpilih dari hasil kunjungannya itulah yang kini disajikan dalam bukunya Kampungku Indonesia, dilengkapi dengan cerita menarik di balik potret-potret tersebut.

Tahun ini Stefano akan kembali berkunjung ke Indonesia dari 4 Juli hingga 28 September 2016,

Mata Orang Roma, Hati Orang Indonesia (1)

Wawancara dengan Stefano Romano, Penulis Buku-Foto “Kampungku Indonesia”


Mungkinkah seseorang merasakan suatu negeri sebagai kampung halamannya, padahal dia bukan berasal dari sana? Bagi Stefano Romano, seorang fotografer asal Italia, jawabannya adalah “ya” jika negeri itu adalah Indonesia. Demikian bunyi kalimat pertama pada bab pertama buku fotonya yang akan segera terbit dari Penerbit Mizan, berjudul Kampungku Indonesia.
Kampungku Indonesia
 Stefano mulai bekerja sebagai fotografer sejak 2009. Berawal dengan memotret komunitas orang Bangladesh yang tinggal di Roma, kemudian meluas ke berbagai komunitas negara Asia lainnya. Hampir seluruh komunitas yang diakrabinya dicirikan oleh satu hal yang sama, yakni mereka adalah negara-negara bermayoritas penduduk Muslim. Bergaul dengan mereka memicu rasa ingin tahu Stefano mengenai Islam. 

Ketertarikannya secara khusus terpicu oleh pengamatannya sebagai fotografer pada saat memotret wanita berhijab. Menurut Stefano, wajah wanita berhijab